jump to navigation

Gas Alam September 17, 2009

Posted by nzafee in Natural Gas Processing.
trackback

Gas alam telah banyak digunakan sebagai bahan bakar maupun bahan baku industri sejak tahun 1930-an, oleh karena itu produksi dan distribusi gas alam telah terjadi bagian yang penting dalam menunjang kegiatan industri dewasa ini. Sejak tahun 1940-an kebutuhan gas alam sebagai sumber energi mulai melonjak dan hal tersebut berlangsung hingga sekarang. Penyebab meningkatnya pemanfaatan gas alam diawali sejak harga minyak bumi mengalami kenaikan yang sangat dratis pada sekitar tahun 1973.

Berbarengan dengan kemajuan teknologi yang ada, maka beberapa metoda rekayasa telah dikembangkan dalam perancangan fasilitas untuk memproduksi gas alam dari perut bumi, untuk memisahkan kondesat yang terikut, proses pemurnian, transportasinya dan lain sebagainya.

Komposisi gas alam

Dari dalam perut bumi gas alam diperoleh dengan berbagai macam kandungan zat. Di samping hidrokarbon ringan yang dalam keadaan jenuh, gas-gas lain yang terkandung misalnya karbon dioksida, nitrogen, hydrogen sulfide, hydrogen, helium dan argon.

Dalam prakteknya, hanya gas yang banyak mengandung gas alam yang dikatakan sebagai gas alam. Gas tersebut terperangkap di dalam sebuah reservoir (cadangan) yang terbentuk secara alami dari batu-batuan berpori yang tersegmentasi di bawah kubah batu-batuan (caprock) seperti terlihat dalam gambar.

Di bawah daerah yang ditempati oleh gas alam, batu-batuan sedimen biasanya terisi air. Di samping itu, minyak juga dapat bersama-sama dengan gas alam. Gas yang berasosiasi seperti ini merupakan gas yang terlarut di dalam lapisan minyak. Gas alam terbentuk di dalam perut bumi melalui proses degradasi zat-zat organik yang menumpuk dalam jutaan tahun. Degradasi berlangsung melalui mekanisme seperti berikut:

  1. Biokimia telah dibentuk sesuai dengan aktivitas bakteri terhadap bahan organic yang terakumulasi di dalam sedimen. Sebagai contoh, misalnya: gas methane yang dihasilkan pada kedalaman tertentu, jumlahnya tidak begitu banyak dibanding dengan gas yang diambil pada kedalaman yang lebih dalam lagi. Gas panas yang dibentuk melalui pendegradasian zat-zat organik disebut kerogen dan gas panas yang dihasilkan tersebut terakumulasi di dalam sedimen pasir halus, khususnya clay. Degradasi tersebut terjadi karena pengaruh suhu dan tekanan.
  2. Gas hidrokarbon yang dibentuk apakah dari kerogen melalui perengkahan berdasarkan panas ataukah melalui perengkahan kedua dari minyak yang terbentuk dalam tahapan sebelumnya. Pada saat tertentu jumlah gas cenderung bertambah dibanding jumlah minyak dengan bertambahnya kedalaman.

Contoh Komposisi gas alam

Komponen

Komposisi Gas umpan

N2 CH4

C2H6

C3H8

i-C4H10

n-C4H10

i-C5H12

n-C5H12

C6H14

CO2

H5S

H2O

Hg

0,71971,744

3,716

1,211

0,218

0,334

0,162

0,148

0,212

21,574

180,000

120,000

%-mol%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

%-mol

ppm

ppm

µg/ NM3


Impurities

Telah diketahui bahwa pada umumnya gas yang diperoleh dari lapangan atau dari perut bumi, masih mengandung gas-gas atau materi lain yang tidak diinginkan tersebut disebut impurities atau zat pengotor. Jenis impurities dalam gas alam Arun adalah:

Hidrokarbon berat.

Hidrokarbon berat dihilangkan dalam gas alam karena :

  • Mengurangi effisiensi larutan yang digunakan untuk menyerap CO2 dan H2 S.

§  Mengganggu dalam proses pencairan, misalnya gas yang mengandung hidrokarbon berat sebesar 1,7% menjadi beku pada suhu -200° F (-129,9° C) pada tekanan 100 psig (7,03 kg/cm² g).

  • Memperkecil kemungkinan terjadinya foaming di sistem pemurnian gas alam.

Merkuri.

Merkuri dihilangkan dalam gas alam karena:

  • Untuk mencegah terbentuknya amalgam Al dan Mg, karena larut dalam Hg. Amalgam dengan H2O membentuk oksida yang dapat menyumbat tube. Reaksi yang terjadi :

2Al   +    3H2O è Al2O3 +    3H2

Mg    +    H2O è MgO      +    H2


  • Sebagai pollutan dan impurities menganggu proses. Disamping itu, merkuri sangat berbahaya bagi kesehatan manusia.

Karbondioksida (CO2).

Tujuan dari penghilangan CO2 dalam gas alam karena:

  • Karbondioksida akan membeku pada suhu yang sangat rendah, sehingga menyumbatkan pada peralatan dan perpipaan unit pencairan.
  • Karbondioksida tidak mempunyai nilai bakar, jadi keberadaannya dalam gas alam akan menurunkan nilai bakar atau heating value gas alam.

Hidrogen Sulfida (H2S)

Tujuan dari penghilangan H2S dalam gas alam karena:

  • Hidrogen sulfida merupakan gas racun yang sangat korosif terhadap peralatan di kilang proses.

Thanks,

Comments»

1. rizki - September 19, 2009

di tunggu lho, proses pengolahan gasnya…

2. nunung - September 19, 2009

terimaksih mas atas pnjelasnnya,,,

3. nunung - September 19, 2009

oh ya, tolong dibahas juga masalah proses pengolahan gasnya..

4. lucky lukman hakim - November 16, 2009

ok.. trim’s mas.. D tunggu y proses pemurnian gas-nya..

nzafee - November 22, 2009

ya sama2…
insyaallah.
moga kita bisa sharing,..

5. roller conveyor - April 4, 2014

Heey I know this is off topic but I wass wondering if you knbew of any widgets I could add to mmy blog that automagically weet mmy
newest twitter updates. I’ve been looking for a plug-in like this for quite some time and was hoping maybe you would
have some experience with something like this.
Please let me know if yyou run into anything. I truly enjoy reading your blog and I look forward to your new updates.

6. bottle coolers - July 20, 2014

wonderful post, very informative. I wonder why the oppposite experts of thiss sector
don’t realize this. You should proceed your writing.
I am sure, you’ve a huge readers’ base already!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: